Kisah Umar Bin Khattab Dan Pengemis Tua

kisah-umar-bin-khattab-dan-pengemis
gambar hanya ilustrasi – pixabay.com

KISAH UMAR BIN KHATTAB DAN PENGEMIS TUA. Sahabat Quran yang dicintai Allah, bagaimana kabar hari ini ? Semoga senantiasa diberikan keberkahan dan keistiqamahan dalam meniti perjalanan waktu ke waktu kita di dunia yang fana ini. Sahabat sekalian, di pagi yang indah ini, penulis ingin berbagi cerita inspiratif dari salah seorang sahabat nabi, sekaligus Khulafaur Rasyidin, Umar Bin Khattab.

Kisah Umar Bin Khattab dan pengemis tua, merupakan satu dari sekian banyak kisah keteladanan yang ditunjukkan oleh sahabat nabi yang juga mendapat gelar Al Faruq (pembeda). Kisah ini terjadi pada masa Umar Bin Khattab menjabat sebagai khalifah ke-2, menggantikan khalifah Abu Bakar Sidiq r.a.

Khalifah Umar Bin Khattab selain terkenal dengan sikapnya yang tegas dan adil, juga sangat hati-hati dalam menjaga amanah jabatan dan kekuasaan yang diembannya.  Akan tetapi sebagai seorang manusia, Khalifah Umar Bin Khattab sadar bahwa dia terkadang memiliki kealpaan.

Walaupun dia telah telah berusaha semaksimal mungkin untuk mensejahterakan rakyatnya, akan tetapi tidak tertutup kemungkinan masih ada sebagian masyarakat yang luput dari kebijakannya tersebut sehingga tidak merasakan dampaknya kebaikannya.

Oleh karena itu, jika Umar Bin Khattab mengetahui masih ada rakyatnya yang menderita, maka dia bersegera untuk memberikan bantuan, bahkan oleh dirinya pribadi secara langsung. Hal itu semata-mata dilakukannya karena rasa takutnya akan siksaan yang akan diterimanya kelak di Hari Pembalasan akibat kelalaiannya sebagai seorang Khalifah atau pemimpin.

Kisah Umar Bin Khattab dan pengemis tua ini merupakan salah satu contoh bagaimana keagungan pribadi beliau sebagai seorang khalifah dan pemimpin rakyat. Suatu ketika, saat Umar Bin Khattab sedang dalam perjalanan pulang dari negeri Syam menuju Madinah, dia bertemu dengan seorang wanita pengemis tua. Si wanita pengemis tua itu tengah beristirahat di gubuknya yang sudah reyot.

Baca juga : 10 Film Perjuangan Islam : Tontonan Sebagai Tuntunan

Saat itu Khalifah Umar Bin Khattab menyamar menjadi orang awam karena beliau ingin melihat sendiri akan penderitaan yang di alami oleh rakyatnya dan ingin mendapat maklumat atau pandangan rakyat terhadapnya.

Ketika tiba di rumah wanita pengemis tua tersebut, Khalifah memberi salam dan berkata. “Adakah nenek mendengar apa-apa berita tentang Umar?”. “Kabarnya Umar baru saja pulang dari Syria dengan selamat”. Kata khalifah lagi, “Bagaimana pendapat nenek tentang khalifah kita itu”.

Si wanita pengemis tua itupun menjawab, “Aku berharap Allah tidak membalasnya dengan kebaikan”. Umar kemudian penasaran dengan jawaban si wanita pengemis tua itu dan lanjut bertanya. “Mengapa begitu?” tanya Umar. 

Jawab sang wanita pengemis tua,  “Ia sangat jauh dari rakyatnya. Semenjak menjadi khalifah dia belum pernah menjenguk pondok aku ini, apa lagi memberi uang”. Jawab Umar “Bagaimana mungkin dia dapat mengetahui keadaan nenek sedangkan tempat ini jauh terpencil”. Wanita pengemis tua itu mengeluh dan berkata “Subhanallah! tidak mungkin seorang khalifah tidak mengetahui akan keadaan rakyatnya walau dimana mereka berada”.

Mendengar jawaban itu, Khalifah Umar Bin Khattab tersentak lalu berkata didalam hatinya, “Celakalah aku karena semua orang dan nenek ini pun mengetahui perihal diriku”. Khalifah Umar Bin Khattab menyesal sambil meneteskan air mata. Kemudian beliau melanjutkan perkataannya, “Wahai nenek, berapakah kamu hendak menjual kezaliman Umar terhadap nenek?.

Saya kasihan kalau khalifah Umar Bin Khattab nanti akan masuk neraka. Itu pun kalau nenek mau menjualnya”. Kata wanita pengemis tua, “Jangan engkau bergurau dengan aku yang sudah tua ini”.

Umar Bin Khattab menjawab, “Saya tidak bergurau wahai nenek, saya sungguh-sungguh bertanya, berapakah nenek akan menjualnya. Saya akan menebus dosanya, maukah nenek menerima uang sebayak 25 dinar ini sebagai harga kezaliman dari khalifah Umar Bin Khattab terhadap nenek ?” sambil menyerahkan uang tersebut kepada wanita pengemis tua itu. “

“Terima kasih nak, baik benar budi mu” kata wanita pengemis tua itu sambil mengambil uang yang diberikan oleh Khalifah Umar Bin Khattab.

Sementara itu Saiyidina Ali bin Abi Thalib bersama Abdullah bin Mas’ud secara kebetulan sedang berjalan-jalan juga di kawasan itu. Melihat Khalifah Umar berada disitu, mereka pun segera memberi salam. “Assalamualaikum ya Amirul Mukminin”.

Mendengar ucapan tersebut, betapa kagetnya si nenek tua tadi, tahulah ia bahwa tamu yang sedang berbicara dengannya sebentar tadi adalah sang Khalifah Umar Bin Khatab. Sosok khalifah, Amirul Mukminin yang baru saja ia ejek, dan ternyata ia langsung menyampaikan ejekan/keluhannya pada orangnya langsung.

Dengan perasaan takut dan gemetar wanita pengemis tua itu berkata “Masya Allah, celakalah aku dan ampunilah nenek atas kelancangan nenek tadi ya Amirul Mukminin. Nenek telah memaki Khalifah Umar bin Khattab dihadapan tuan sendiri”.

Ratapan nenek telah menyadarkan Saiyidina Umar Bin Khattab. “Tidak apa-apa Nek, semoga Allah merahmatimu,” kata Umar. Umar kemudian menyobek sebagian bajunya dan menuliskan sesuatu pada sobekan bajunya tersebut.

“Bismillahirrahmanirrahim, dengan ini Umar Bin Khattab telah menebus dosanya, atas kezalimannya terhadap seorang nenek yang merasa dirinya dizalimi oleh Umar Bin Khattab, semenjak menjadi khalifah hingga ditebusnya dosa itu dengan 25 dinar. Dengan ini jika perempuan itu mendakwa Umar Bin Khattab di hari Mahsyar, maka Umar Bin Khattab sudah bebas dan tidak tersangkut paut lagi”.

Pernyataan tersebut ditandatangani oleh Sayyidina Ali bin Abi Talib dan di saksikan oleh Abdullah bin Mas’ud. Baju tersebut diserahkan kepada Abdullah bin Mas’ud sambil berkata “Simpanlah baju ini dan jika aku mati masukkan kedalam kain kafanku untuk dibawa mengadap Allah SWT”.

Demikianlah sahabat pembaca, sebuah cuplikan kisah Umar Bin Khattab dan Pengemis Tua yang bisa menjadi bahan renungan serta pelajaran bagi kita saat ini. Contoh sikap kepemimpinan dan akhlak terbaik dari seorang pemimpin yang memegang teguh keislaman serta ketaatannya pada Allah SWT.

Tidak mengherankan jika masa kepemimpinan khalifah Umar Bin Khattab yang hanya berlangsung selama lebih kurang 10 tahun (13-23 H / 634-644 M), tapi telah berhasil menorehkan tinta emas dalam sejarah peradaban dunia. Dakwah dan kebesaran Islam tersebar hingga ke berbagai wilayah, hingga diluar jazirah arab.

Pada masa kekuasaan Khalifah Umar Bin Khattab r.a, wilayah kekuasaan Islam sudah meliputi seluruh jazirah Arabiah, Palestina, Syiriah, sebagian besar wilayah Persia dan Mesir [1]. Semoga rahmat Allah SWT senantiasa menyertainya.

Demikianlah sahabat pembaca Pondok Islami, secuplik Kisah Umar Bin Khattab dan Pengemis Tua yang sangat inpsiratif ini . Semoga kita bisa mengambil pelajaran dan hikmah dari kisah sikap keteladanan ini, Aamiin allahumma aamiin.

Wallahu’alam bishawab…

Catatan Kaki :
[1] (Harun Nasution, Islam Ditinjau dari Berbagai Aspeknya, Jilid. I, (Cet. V; Jakarta: UI Press, 1985), h. 58).

Nikmati sajian Film Kolosal tentang pemimpin legendaris “Umar Bin Khattab” dalam Film Fenomenal “OMAR”.

film kisah umar bin khattab

Pemesanan :
HP/SMS/WA : 087821830344

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
Ebook (GRATIS): "TIPS MENGATASI KECANDUAN GADGET PADA ANAK"> DOWNLOAD <
+ +