Belajar Alquran Metode Nabi dan Para Sahabat

No comment 3246 views

Sahabat muslim pencinta Alquran, seperti kita pahami dan yakini bahwa belajar Alquran adalah kewajiban setiap muslim. Mengapa ? Karena Alquran adalah pedoman utama bagi seorang muslim dalam menjalani kehidupannya di dunia ini. Sebagaimana sabda Rasulullah :

“Sebaik-baik kalian adalah yang belajar Alquran dan mengamalkannya” (HR Bukhari)

Oleh karenanya Rasulullah selalu mengajarkan bahwa orang yang terbaik adalah mereka yang melakukan dua hal yaitu, belajar Alquran dan mengamalkan Alquran. Artinya, belajar Alquran saja tidaklah cukup, tetapi tahapan berikutnya adalah kita memiliki kewajiban untuk mengamalkannya.

cara belajar alquran

Namun tahukah kita, bagaimana caranya belajar Alquran ? Saat ini sudah sangat banyak sekali cara belajar Alquran, mulai dari cara membaca Alquran, cara menghafal Alquran hingga tentu saja bagaimana menerapkannya dalam kehidupan. Mulai dari metode Iqro yang populer bagi umat muslim yang mau belajar membaca Alquran, hingga metode menghafal alquran dengan pengulangan / repetisi yang lebih dikenal saat ini dengan istilah metode tikrar (dengan mushaf alquran tikrar sebagai pelengkapnya, dan masih banyak lagi metode atau cara-cara lainnya yang tidak semua kita ketahui.

Akan tetapi pernahkan terpikirkan oleh kita, bagaimana para sahabat Nabi dahulu saat mempelajari Alquran ? Pada saat Alquran pertama kali diturunkan, bagaimanakah cara Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali, Muawiyah, Abdurrahman bin Auf, Mushab bin Umair, Aisyah, dan para sahabat lain belajar Alquran? Pada masa awal dakwah Nabi Muhammad SAW, para sahabat belajar Alquran secara langsung kepada Nabi Muhammad dengan cara lisan dan hafalan. Hal ini disebabkan pada masa itu para sahabat memiliki daya hafalan yang kuat, disamping pada masa itu alat-alat tulis belum ada. Hingga pada masa pemerintahan Khalifah Umar Bin Khattab pun beliau sangat mengutamakan hafalan ayat-ayat Alquran, bukan membaca dari lembaran-lembaran Alquran. Baru kemudian pada masa Khalifat Utsman bin Affan, Alquran dibukukan dan diberi nama “Al Mushaf”.

Metode belajar Alquran para sahabat Nabi sangat unik. Metode mereka sangat layak untuk kita tiru. Sebab, metode mereka pasti merupakan hasil mencontoh dari pola Nabi Muhammad saat mengajarkan Alquran pada para sahabatnya itu. Alhamdulilah agama kita diberkahi dengan hadist. Salah satu fungsi hadist adalah memperjelas ayat-ayat Alquran. Dari seorang sahabat, yakni Abdurrahman as-Sulami, kita mendapatkan informasi tentang metode para sahabat Nabi. Seperti apakah caranya?

Metode Belajar Alquran Para Sahabat Nabi

Dari Abi Abdurrahman as-Sulami, ia berkata, “Para pembaca Alquran semisal Utsman bin Affan, Abdullah bin Mas’ud, dll, bercerita kepada kami bahwa mereka belajar dari Rasulullah 10 ayat. Mereka tidak menambahnya sampai memahami makna kandungannya dan mengamalkannya. Mereka berkata, ‘Kami mempelajari Alquran, memahaminya, sekaligus mempraktikkannya’.

belajar alquran generasi sahabat nabi

Dari perkataan tersebut kita bisa mendapatkan keterangan tentang bagaimana para sahabat Nabi dahulu belajar Alquran, yaitu :

1. Sahabat Nabi belajar Alquran per 10 Ayat.

Mereka tidak terburu-buru dalam mempelajarinya. Mereka tidak akan pindah ke ayat ke-11, apabila 10 ayat yang sebelumnya belum selesai dipelajari. Bukan hanya itu, selanjutnya setelah mempelajari 10 ayat tersebut, mereka pun tidak akan pindah ke ayat ke-11 apabila belum memahami sekaligus mengamalkan 10 ayat yang sedang dipelajarinya itu. Masya Allah, unik sekali, bukan ? Bahkan sangat istimewa dan luar biasa. Para sahabat Nabi hanya belajar Alquran dengan cara belajar tiap 10 ayat, akan tetapi sangat lengkap seperti hadist Nabi Muhammad diatas, mempelajari Alquran hingga mengamalkannya.

Sangat jauh bila dibandingkan dengan kita saat ini. Kita biasanya tidak sabar dalam belajar Alquran. Kita lebih sering ingin cepat-cepat bisa belajar banyak ayat. Bisa jadi di antara kita ada yang langsung belajar 20 ayat, 30 ayat, atau bahkan 1 surat Alquran langsung yang bisa berisi puluhan sampai ratusan ayat. Lebih terpaku pada mengejar hafalan ayat-ayat Alquran, daripada memahami apalagi sampai mengamalkannya.

Walaupun sahabat Nabi adalah orang-orang yang imannya paling kuat dan paling dekat dengan Nabi Muhammad saw, mereka tidaklah terburu-buru dalam belajar Alquran. Para sahabat nabi justru sebaliknya. Mereka tidak belajar Alquran banyak-banyak sekaligus. Mereka justru belajar Alquran sedikit-sedikit, tiap 10 ayat. Dan ini adalah metode sahabat Nabi yang sungguhan karena diberitakan oleh sahabat Nabi juga yang bernama Abdurrahman as-Sulami.

2. Sahabat Nabi Belajar Alquran dengan Cara Menghafal dan Memahami Maknanya.

Walaupun mereka sendiri adalah orang arab dan Alquran diturunkan dalam bahasa arab, mereka tetap berusaha Mmmahami arti tiap kata. Selain itu, para sahabat Nabi juga belajar Alquran dengan cara mempelajari makna (tafsir) Alquran yang langsung diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Inilah uniknya para sahabat Nabi. Mereka belajar Alquran tidak saja hanya belajar membaca dan menghafal, tetapi juga tafsirnya. Walaupun para sahabat Nabi sebagian besar adalah orang Arab dan Alquran juga diturunkan dalam bahasa Arab, namun mereka tetap merasa perlu untuk mempelajari cara menafsirkan Alquran langsung dari Rasulullah SAW.

Sekarang coba kita bandingkan dengan kita saat ini. Jika kita ingin belajar Alquran biasanya yang kita maksudkan adalah belajar membaca Alquran. Barangkali kondisi yang lebih baik adalah sampai dengan belajar menghafal Alquran, bukan belajar tafsir Alquran. Sementara kita sendiri bukanlah orang Arab yang sudah pasti tidak memahami arti bahasa Arab. Sehingga seharusnya yang kita sebut dengan belajar Alquran adalah termasuk mempelajari bahasa Arab agar dapat menafsirkan Alquran.

3. Tahap berikutnya setelah mereka hafal Alquran dan memahami makna ayat dan tafsirnya, berusaha untuk mengamalkan ayat tersebut. Mereka tidak akan pindah mempelajari ayat Alquran yang lain hingga semua proses ini dilalui dengan lengkap, sebagaimana Abdurrahman as-Sulami mengatakan,

“Mereka (para sahabat Nabi) tidak menambahnya (belajar Alquran) sampai memahami makna kandungannya dan mengamalkannya”

Jika kita detilkan maka langkah-langkah yang dilakukan para sahabat Nabi dalam belajar Alquran terdiri dari 5 langkah yaitu :
1. Belajar per 10 ayat
2. Menghafalkan 10 ayat tersebut
3. Mempelajari makna dan tafsir ayat-ayat tersebut
4. Mengamalkanya sesuai petunjuk Rasulullah SAW
5. Tidak pindah ke ayat lain sebelum 10 ayat tersebut tuntas dipelajari hingga diamalkan

Itulah cara para sahabat Nabi dalam belajar Alquran yang dikabarkan oleh Abdurrahman As-Sulami. Pantas saja para sahabat menjadi generasi yang paling paham dengan Alquran. Itu tidak mengherankan, sebab metode belajar Alquran mereka begitu bagus dan sistematis.

Oleh karena itu jika kita ingin menjadi generasi seperti para sahabat, atau minimal bisa mendekati mereka, maka sudah saatnya kitapun mencontoh cara mereka belajar Alquran agar kita menjadi generasi muslim yang lebih baik seperti yang diharapkan baginda Rasulullah SAW.

Aamiin Yaa Rabbal ‘alamiin…

Lihat Juga : 4 Jam Bisa Baca Quran dan 8 Jam Bisa Terjemah Alquran

author
Author: 

    Leave a reply "Belajar Alquran Metode Nabi dan Para Sahabat"